Twitter sediakan fitur peringatan darurat

Telah di Baca 705 kali

twittersTataSumitra.Com,– Twitter melengkapi laman jejaring sosialnya dengan fitur peringatan darurat, termasuk pemberitahuan mengenai adanya bencana seperti gempa bumi atau tsunami.

Ketika berita mengenai cuaca atau keadaan darurat keamanan, instansi pemerintah dan responden darurat bisa langsung mengambil tindakan di lapangan, dan dengan Twitter memberikan informasi penting serta tepat waktu kepada masyarakat, kata Twitter di blog resminya, Rabu (Kamis WIB).

“Hari ini kami meluncurkan Twitter Alerts, sebuah fitur baru yang membawa kita satu langkah lebih dekat untuk membantu pengguna mendapatkan informasi penting dan akurat selama keadaan darurat, bencana alam atau jika layanan komunikasi lainnya tidak dapat diakses,” katanya.

Peringatan cepat itu dapat membantu organisasi atau siapa pun yang tertarik dalam program penyelamatan atau tindakan lain terkait keadaan darurat bencana atau keamanan.

Peringatan darurat akan muncul pada ponsel pengguna dalam bentuk pesan atau SMS ketika akun pihak berwenang menandai pesannya sebagai “peringatan darurat”.

Peringatan akan muncul berbeda dengan Tweet biasa pada timeline halaman utama Twitter pengguna, yang ditandai dengan ikon bel berwarna oranye.

Program Twitter Alert tersedia baik untuk institusi lokal, nasional, dan internasional yang menyediakan informasi kritis kepada masyarakat umum.

Twitter memberikan prioritas akses untuk fitur itu kepada penegak hukum, badan penyelamatan publik, lembaga manajemen darurat, pemerintah daerah beserta lembaga-lembaganya, lembaga negara dan regional, penyedia layanan publik, juga lembaga nasional dan lembaga sosial masyarakat.

Kepada lembaga yang memenuhi kualifikasi tersebut dapat mendaftarkan diri di program Twitter Alerts dengan mengisi form yang telah disediakan oleh jejaring sosial terkenal itu.

Sekarang, menurut Twitter, sudah lebih dari 100 lembaga sosial masyarakat dan lembaga pemerintah di Amerika Serikat, Jepang, dan Korea telah bergabung dalam Twitter Alerts.

“Kami akan mengembangkan layanan ini untuk lebih banyak organisasi di seluruh dunia,” demikian Twitter.

Telah di Baca 705 kali